IMPORTANT ! menulis atas pengalaman sendiri. kepincangan info dan fakta amatlah dikesali.

02 March 2011

pantun untuk emak. cececeh.





----------------------------------------------------------------------------------

menuang air sampai tumpah,
lepas minum air, pergi buang sampah,
buat belacan kat rumah makcik RAMLAH , 
saya mulakan dengan bismillah :)


sangat lembut hati dan menjaga perasaan,
tanggugjawab melayan suami tak pernah dilupa,
macam-macam gelaran yang digunakan, 
tapi untuk kita, MAK saja sudah memberi banyak makna :)


jangan merajuk kalau kena marah,
ini semua untuk kebaikan diri,
MAK kita bernama BADARIAH,
sangat simple dan senang diingati,


24 jam memerap dalam bilik,
dengar radio sampai rosak,
setiap pagi kejutkan kami adik beradik,
itulah tanggungjawab seorang MAK :)


boleh bercakap sampai mulut rabak,
cuma, pesan MAK jangan jadi celupar,
untung kami dapat MAK yang suka memasak,
belum pernah pun kami berasa lapar.


mengata bos, berbisik-bisik,
takut nanti tak dapat gaji.
MAK kita adalah pendengar terbaik,
termasuk mendengar cerita cinta kami,


makan jambu sampai tak larat,
tapi cakap masih berlapik,
MAK tak pernah jemu mahupun penat,
menjahit semua baju kami adik beradik,


muka kita, memang muka desperate,
mengharapkan surat cinta dari lelaki,
walaupun MAK baru saja lepas operate,
tapi sikit pun tidak mengabaikan makan minum kami.


usha2 mamat yang tengah memancing,
ada sorang tu muka macam FERNANDO TORRES,
pandai memasak, menjahit, melawak dan juga sporting,
itu lah MAK kami yang da best !



pantun dikarang ketika lepak-lepak saja,
maaflah jikalau ada yang terasa hati,
sekian saja persembahan dari kita,
MUNIRA SAJUTI mengundurkan diri.



bye ;)

kamus
kita = saya / aku / eden :)
kami = adik beradik saya/ aku / eden :)